Alhamdulillah..pada hari ahad yang lepas bersamaan dengan 15 Februari 2009 program khidmat siswa anjuran Exco Perpaduan dan Integrasi telah mengadakan lawatan sekaligus menjadi sukarelawaan. sepanjang perjalanan program memang cukup menggamit memori dan mengagungkan keunikan ciptaan Allah. Benarlah sesungguhnya mahsiswa harus perlengkapkan diri bukan hanya sekadar belajar dan menjadi ulat buku tapi harus terjun ke luar untuk memahami kehidupan masyarakat untuk melahirkan insan yang cemerlang.Benarlah apa yang dikatakan oleh Mantan Presiden Indonesia iaitu Bapak Sukarno dalam pidatonya menegaskan bahawa “Kepimpinan tidak bisa lahir dari mahasiswanya yang hanya terperap dalam dewan kuliah dan menjadi ulat buku semata-mata, tetapi kepimpinan lahir dari mahasiswanya yang turut terjun ke dalam kancah masyarakat”. Oleh itu, universiti merupakan satu medan atau pusat untuk melatih kepimpinan mahasiswa.

Mahasiswa harus faham bahawa kehidupan mempunyai matlamat dan perjalanan mempunyai hala tuju, Salah satunya ialah menjadi agen pengislah masyarakat.Pada era globalisasi kini, mahasiswa seharusnya mengorak langkah menjana perubahan untuk memperkasakan kembali kekuatan mahasiswa dalam seluruh aspek yang menyentuh tentang persoalan spiritualisme, idealisme, intelektualisme, dan aktivisme. Mahasiswa harus keluar dari kepompong lama yang menyaksikan mahasiswa tidak lagi menjadi alat perubahan yang penting dalam masyarakat. Mereka dangkal dengan persoalan dan isu-isu nasional dan antarabangsa, kekok untuk berbicara dalam menyatakan pendirian mereka berkenaan sesuatu isu, dan cetek dalam persoalan disiplin ilmu. Sedangkan jika kita menyusur kembali sejarah mahasiswa, mereka merupakan golongan yang sebenarnya menjuarai isu-isu besar dalam negara. Mereka dianggap sebagai suara hati rakyat dalam membela nasib dan merungkaikan keperitan hidup golongan marhein. Lantas, mereka telah digelar sebagai juru bicara masyarakat. Setiap denyut nadi masyarakat difahami oleh mereka. Oleh itu, mahasiswa harus tersentak dari lamunan dalam usaha memperjuangkan agenda untuk membentuk masyaraka madani.

Berdasarkan tanggungjawab terhadap masyarakat, sewajarnya mahasiswa pada hari ini harus mengambil peluang kebebasan bersuara dengan syarat segala pendapat dan luahan harus berdasarkan kepada ilmu dan pengetahuan yang mendalam serta tidak melampaui batas dan bukan tuduhan melulu dan dalam ruang lingkup tertentu. Justeru, mahasiswa harus mampu menjadi pemberi ilham, pencetus penafsiran dan memperjuangkan hak masyarakat seluruhnya. Pendek kata mereka harus bertindak sebagai agen perubahan dalam masyarakat. Hal ini bagi memastikan segala kualiti diperolehi yang boleh menyumbang kepada pembangunan insan dan tidak hanya ternoktah di titik sifar. Segala pengalaman berharga, teori dan aktiviti membina yang telah dilalui wajar untuk dikongsi dengan masyarakat khususnya muda-mudi dan remaja sebagai pemangkin ke arah penambahbaikan jatidiri serta penyuluh lorong kehidupan mendatang.

Selain itu, mahasiswa juga harus bersifat terbuka yang boleh menganjakkan paradigma berfikir, meninggikan kualiti ilmu serta memurnikan institusi pendidikan. Pelbagai usaha yang bersifat realistik, progresif dan dinamik akan menjadi pemangkin ke arah pengharmonian dan mecambahkan kembali nilai-nilai murni yang kian sirna dalam masyarakat di seantero pelusuk hari ini. Mahasiswa harus menyediakan diri dengan kapasiti yang maksimum untuk membentuk keperibadian dan tingkah laku yang berwawasan untuk merancang segenap aktiviti untuk merealisasikan visi dan misi yang telah dicanangkan. Hal ini bertujuan agar mahasiswa yang lahir akan menjadi cermin kearah masyarakat yang terbilang. Selain itu, pelbagai program sama ada bersifat kepimpinan, keusahawanan, kaunseling, khidmat masyarakat, kebudayaan, ceramah keagamaan, hubungan luar harus dijalankan ke arah melahirkan mahasiswa yang boleh berperanan sebagai pengasuh, petunjuk, pembimbing, pemandu dan penasihat kepada masyarakat dan pemimpin selepas tamat pengajian.

Oleh yang demikian, mahasiswa harus sentiasa besedia untuk menghadapi cabaran untuk menjadi wakil kepada suara masyarakat. Hal ini kerana suatu hal yang kita harapkan dari para pemikir, ilmuan dan mahasiswa adalah agar mereka menunjukkan langkah-langkah strategik untuk kebangkitan negara dan kegemilangan masyarakat. Lantaran itu, perlu diketahui bahawa titik-tolak kebangkitan ini adalah kebangkitan para mahasiswa. Hal ini disebabkan mahasiswa yang terdidik merupakan saham-saham yang sangat bernilai. Perlu segera disedari, bahawa mahasiswa unggul adalah generasi termahal dan paling berharga yang terdapat di setiap negara di dunia ini.

Maka secara tuntasnya, mahasiswa memainkan peranan penting dalam masyarakat. Oleh itu, mahasiswa harus membumikan visi kecemerlangan bersepadu dan mempasakkan misi kesarjanaan fikiran yang merupakan formula ampuh yang akan melonjakkan usaha untuk mencipta kejayaan demi kejayaan yang bermakna. Justeru, gedung ilmu tidak patut sunyi dari perdebatan mencari kebenaran dan meninggikan lagi martabat ilmu demi kesejahteraan masyarakat. Oleh itu, segala permasalahan harus diselesaikan secara profesional tanpa bertindak secara membuta tuli. Hal ini selaras dengan pandangan seorang ahli falsafah Yunani yang pernah mengungkapkan bahawa adalah mudah bagi setiap manusia untuk meluahkan kemarahan dan mampu bertindak mengikut kemahuan kemarahannya itu, tetapi untuk meletakkan kemarahannya itu pada orang yang betul, waktu yang tepat, tujuan yang baik, jalan yang hikmah dan tahap yang sepatutnya mereka menjadi marah itu tidak mudah dan payah untuk dilakukan. (Aristotle, 1964). Lantaran itu, mahasiswa perlu faham, suara hati nurani murni generasi muda selaku generasi pelapis dan pewaris sebenarnya merupakan azimat keramat dalam menentukan kehidupan generasi mendatang.

singa Pictures, Images and Photos
"jadilah singa yang mampu menjadi raja di belantara"

Kisah Seekor Anak Singa**
Petikan Majalah Bara’imul Iman

Alkisah, di sebuah hutan belantara ada seekor ibu singa yang mati setelah melahirkan anaknya. Bayi singa yang lemah itu hidup tanpa perlindungan ibunya. Beberapa waktu kemudian, satu rombongan kambing datang melintasi tempat tersebut. Bayi singa itu menggerak-gerakkan tubuhnya yang lemah. Seekor ibu kambing tergerak hatinya. Ia merasa hiba melihat anak singa yang lemah dan hidup sebatang kara. Dan terbitlah nalurinya untuk merawat dan melindungi bayi singa itu.

Sang ibu kambing lalu menghampiri bayi singa itu dan membelai dengan penuh kehangatan dan kasih sayang. Merasakan hangatnya kasih sayang seperti itu, si bayi singa tidak mahu berpisah dengan sang ibu kambing. Ia terus mengikuti ke mana sahaja ibu kambing pergi. Jadilah ia sebahagian dari keluarga rombongan kambing itu.

Hari berganti hari, dan anak singa tumbuh dan besar dalam asuhan ibu kambing dan hidup dalam komuniti kambing. Ia menyusu, makan, minum, bermain bersama anak-anak kambing lainnya. Tingkah lakunya juga persis layaknya kambing. Bahkan anak singa yang mulai beranjak besar itu pun mengeluarkan suara seperti kambing, ia mengembek bukan mengaum!

Ia merasa dirinya adalah seekor kambing, tiada beza dengan kambing-kambing lainnya. Ia sama sekali tidak pernah sekalipun merasa bahawa dirinya adalah seekor singa.

Suatu hari, terjadi pergaduhan luar biasa. Seekor serigala buas masuk memburu kambing untuk dimangsa. Kambing-kambing bertempiaran lari kerana panik. Semua ketakutan. Ibu kambing yang juga ketakutan meminta anak singa itu untuk menghadapi serigala.

“Kamu singa, cepat hadapi serigala itu! Cukup keluarkan aumanmu yang keras dan serigala itu pasti lari ketakutan!” Kata ibu kambing pada anak singa yang sudah tampak besar dan kekar.

Akan tetapi anak singa yang sejak kecil hidup di tengah-tengah komuniti kambing itu justeru ikut ketakutan dan malah berlindung di sebalik tubuh ibu kambing. Ia berteriak sekeras-kerasnya dan yang keluar dari mulutnya adalah suara embikan. Sama seperti kambing yang lain dan bukannya auman. Anak singa itu tidak mampu berbuat apa-apa ketika salah satu anak kambing yang tak lain adalah saudara sesusuannya diterkam dan dibawa lari serigala.

Ibu kambing sedih kerana salah satu anaknya mati dimakan serigala. Ia menatap anak singa dengan perasaan kecewa dan marah,

“Seharusnya kamu mampu membela kami! Seharusnya kamu mampu menyelamatkan saudaramu! Seharusnya kamu mampu mengusir serigala yang jahat itu!”

Anak singa itu hanya mampu menunduk. Ia tidak faham dengan maksud perkataan ibu kambing. Ia sendiri merasa takut pada serigala sebagaimana kambing-kambing yang lain. Anak singa itu merasa sangat sedih kerana ia tidak mampu berbuat apa-apa.

Hari berikutnya serigala ganas itu datang lagi. Kembali memburu kambing-kambing untuk dijadikan santapan. Kali ini ibu kambing tertangkap dan telah dicengkam oleh serigala. Semua kambing tidak ada yang berani menolong. Anak singa itu tidak kuasa melihat ibu kambing yang telah ia anggap sebagai ibunya dicengkam serigala. Dengan nekad ia lari dan menyeruduk serigala itu. Serigala terkejut bukan kepalang melihat ada seekor singa di hadapannya. Ia melepaskan cengkamannya.

Serigala itu gementar ketakutan! Nyalinya habis! Ia pasrah, ia merasa hari itu adalah akhir hidupnya!

Dengan kemarahan yang luar biasa anak singa itu berteriak keras,

“Emmbiiik!”

Lalu ia mundur ke belakang. Membuat kuda-kuda untuk menyeruduk lagi.

Melihat tingkah anak singa itu, serigala yang ganas dan licik itu langsung tahu bahawa yang ada di hadapannya adalah singa yang bermental kambing, tiada bezanya dengan kambing.

Seketika itu juga ketakutannya hilang. Ia menggeram marah dan siap memangsa kambing bertubuh singa itu! Atau singa bermental kambing itu!

Ketika anak singa itu menerjang dengan menyeruduk kepala layaknya seperti kambing, sang serigala telah siap sedia dengan kuda-kudanya yang kuat. Dengan sedikit berkelit, serigala itu merobek wajah anak singa itu dengan cakarnya.

Anak singa itu terjatuh dan mengaduh, seperti kambing mengaduh. Sementara ibu kambing menyaksikan peristiwa itu dengan rasa cemas yang luar biasa. Ibu kambing itu hairan, mengapa singa yang kekar itu kalah kepada serigala. Bukankah singa adalah raja hutan?

Tanpa memberi ampun sedikitpun, serigala itu menyerang anak singa yang masih mengaduh itu. Serigala itu siap untuk menghabisi nyawa anak singa itu. Di saat yang genting itu, ibu kambing yang tidak tega, dengan sekuat tenaga menerjang sang serigala. Sang serigala terpelanting. Anak singa bangun.

Dan pada saat itu, seekor singa dewasa muncul dengan auman yang dahsyat!

Semua kambing ketakutan dan merapat! Anak singa itu juga ikut takut dan ikut merapat. Sementara sang serigala langsung lari tanpa berlengah lagi. Saat singa dewasa hendak menerkam kawanan kambing itu, ia terkejut apabila mendapati di tengah-tengah kawanan kambing itu ada seekor anak singa.

Beberapa ekor kambing lari, yang lain langsung lari. Anak singa itu langsung ikut lari. Singa dewasa itu masih terpegun. Ia hairan mengapa anak singa itu ikut lari mengikuti kambing? Ia mengejar anak singa itu dan berkata,

“Hai kamu jangan lari! Kamu anak singa, bukan kambing! Aku tak akan memangsa anak singa!”

Namun anak singa itu terus lari dan lari. Singa dewasa itu terus mengejar. Ia tidak jadi mengejar kawanan kambing, tapi malah mengejar anak singa. Akhirnya anak singa itu tertangkap. Anak singa itu ketakutan,

“Jangan bunuh aku, ammpuun!”

“Kau anak singa, bukan anak kambing. Aku tidak membunuh anak singa!”

Dengan meronta-ronta anak singa itu berkata, “Tidak aku anak kambing! Tolong lepaskan aku!”

Anak singa itu meronta dan berteriak keras. Suaranya bukan auman tapi suara embikan, persis seperti suara kambing.

Sang singa dewasa hairan bukan main. Bagaimana mungkin ada anak singa bersuara kambing dan bermental kambing. Dengan geram ia menyeret anak singa itu ke sebuah tasik. Ia harus menunjukkan siapa sebenarnya anak singa itu. Begitu sampai di tasik yang jernih airnya, ia meminta anak singa itu melihat bayangan dirinya sendiri. Lalu membandingkan dengan singa dewasa.

Begitu melihat bayangan dirinya, anak singa itu terkejut, “Oh, rupa dan bentukku sama dengan kamu. Sama dengan singa, si raja hutan!”

“Ya, kerana kamu sebenarnya anak singa. Bukan anak kambing!” Tegas singa dewasa.

“Jadi aku bukan kambing? Aku adalah seekor singa!”

“Ya kamu adalah seekor singa, raja hutan yang berwibawa dan ditakuti oleh seluruh isi hutan! Mari aku ajarkan kamu bagaimana menjadi seekor raja hutan!” Kata sang singa dewasa.

Singa dewasa lalu mengangkat kepalanya dengan penuh wibawa dan mengaum dengan keras. Anak singa itu lalu menirunya dan mengaum dengan suara yang nyaring. Ya mengaum, menggetarkan seantero hutan. Tak jauh dari situ serigala ganas itu lari dengan kencang, ia ketakutan mendengar auman anak singa itu.

Anak singa itu kembali berteriak penuh kemenangan, “Aku adalah seekor singa! Raja hutan yang gagah perkasa!”

Singa dewasa tersenyum bahagia mendengarnya!

“…Dan Gembirakanlah Orang-orang Yang Beriman!”


Motivasi Unggul Dari Kisah Anak Singa

Saya tersentak oleh kisah anak singa di atas! Jangan-jangan suasana, kondisi dan senario kehidupan kita, dan sebahagian besar daripada orang-orang di sekeliling kita mirip dengan anak singa di atas. Sekian lama hidup tanpa mengetahui jati diri dan potensi terbaik yang dimilikinya.

Betapa ramai manusia yang menjalani hidup apa adanya, biasa-biasa saja, ala kadarnya. Hidup dalam keadaan terbelenggu oleh siapa dirinya sebenar. Hidup dalam tawanan rasa malas, langkah yang penuh keraguan dan kecelaruan. Hidup tanpa semangat hidup yang seharusnya. Hidup tanpa kekuatan jiwa terbaik yang dimilikinya.

Saya amati orang-orang di sekitar saya. Di antara mereka ada yang telah menemukan jati dirinya. Hidup dinamik dan berprestasi. Sangat faham untuk apa dia hidup dan bagaimana dia harus hidup. Hari demi hari dia lalui dengan penuh semangat dan optimis. Detik demi detik yang dilaluinya adalah penuh dengan prestasi dan rasa bahagia. Semakin besar rintangan mendatang semakin hebat pula semangatnya untuk menakhluknya.

Namun tidak sedikit yang hidup apa adanya. Mereka hidup apa adanya kerana tidak memiliki arah yang jelas. Tidak faham untuk apa dia hidup, dan bagaimana dia harus hidup. Saya sering mendengar orang-orang yang ketika ditanya, “Bagaimana anda menjalani hidup anda?” atau “Apa prinsip hidup anda?”, mereka menjawab denga jawapan yang berfalsafah, “Saya menjalani hidup ini mengalir bagaikan air. Santai sahaja.”

Tapi sayangnya mereka tidak benar-benar tahu falsafah ‘mengalir bagaikan air’. Mereka memahami hidup mengalir bagaikan air itu yang hidup santai - enjoy!. Sebenarnya jawapan itu mencerminkan bahawa mereka tidak tahu bagaimana mengisi hidup ini. Bagaimana cara hidup yang berkualiti. Sebab mereka tidak tahu siapa sebenarnya diri mereka? Potensi baik apa yang telah dikurniakan oleh Tuhan kepada mereka. Boleh jadi mereka sebenarnya adalah ‘seekor singa’ tapi tidak pernah tahu bahawa dirinya ‘seekor singa’. Mereka menganggap dirinya adalah ‘seekor kambing’ kerana selama ini dia hidup dalam ‘kawanan kambing’.

Falsafah menjalani hidup mengalir bagaikan air yang dimaknai dengan hidup santai sahaja, atau hidup apa adanya boleh dikatakan seolah-olah sudah menjadi satu ‘prototaip’ dan trend yakni gaya hidup ini sudah semakin sebati dengan sebahagian besar anggota masyarakat negara ini. Bahkan boleh jadi itu adalah gaya hidup sebahagian besar masyarakat dunia Islam saat ini.

Di mana-mana, kita lebih banyak menemukan orang- orang bermental lemah, berjiwa kecil, hidup apa adanya dan tidak terarah. Orang-orang yang tidak tahu potensi terbaik yang diberikan oleh Allah kepadanya. Orang-orang yang rela ditindas dan dijajah oleh kebebalan, kesengsaraan dan kehinaan. Padahal sebenarnya jika mereka mahu, pasti mereka mampu hidup merdeka, berjaya, berwibawa dan sejahtera.

Tidak terkira berapa jumlah masyarakat negara ini yang bermental ‘kambing’. Meskipun sebenarnya mereka adalah ’singa’!.

Ramai yang merasa minder (inferiority complex) dengan bangsa lain. Seperti mindernya anak singa bermental kambing pada serigala dalam kisah di atas. Padahal sebenarnya… Bangsa ini adalah bangsa besar! Ummah ini adalah Ummah yang besar!

Bangsa ini adalah sebenarnya ’singa dewasa’ yang sesungguhnya memiliki kekuatan dahsyat. Bukan bangsa ’sekawanan kambing’. Sekali rasa berdaya hebat itu muncul dalam jiwa anak bangsa ini, maka mereka akan menunjukkan pada dunia bahawa mereka adalah ’singa-singa’ yang tidak boleh diremehkan sedikitpun.

Sayangnya, bangsa dan Ummah ini yang sebenarnya adalah ’seekor singa’ tetapi ramai dalam kalangannya yang bermental ‘kambing’ dan perilakunya tidak ubah seperti ‘kambing’. Bukan layaknya ’seekor singa’! Lebih memprihatinkan lagi, ada yang sudah menyedari dirinya sesungguhnya ’singa’ tetapi memilih untuk tetap menjadi ‘kambing’. Ini kerana dia telah terbiasa menjadi ‘kambing’ maka ia malu menjadi ’singa’! Malu untuk maju dan segan untuk berprestasi!.

Apa yang lebih malang lagi, mereka yang memilih tetap menjadi ‘kambing’ ini menginginkan pula yang yang lain tetap menjadi ‘kambing’. Mereka ingin tetap jadi ‘kambing’ sebab merasa tidak mampu jadi ’singa’ dan merasa nyaman lagi selesa menjadi ‘kambing’. Yang menyedihkan, mereka tidak ingin orang lain jadi ’singa’. Bahkan mereka ingin orang lain jadi ‘kambing’ yang lebih bodoh!

Maka, marilah kita hayati diri kita sebagai ’seekor singa’. Marilah berubah, berpindah minda dan berhijrah ke arah khair! Jadilah seorang yang berminda ’singa’ sebenar.. Kita sesungguhnya adalah ’singa’ yang terhebat!
Posted by Mustakim Bin Suhaili

2 comments:

srikandi_islam annur said...

Alhamdulillah..satu artikel yang memberangsangkan. ya ummah kita ummah trhebat! agama kita sebaik2 agama! tapi wujudnya 'kambing'dalam kumpulan ini krn kurgnya tarbiyyah jasadi dan rohani.di mana peranan kita sebagai hamba dan khalifah?
mana amal makruf nahi mungkar?

umat kita semakin parah dan membarah kerana wujudnya gol fasik n munafik yang mnjadi2 d akhir zaman ini.
kita hnya pndai berbicara tp jauh sekali
melakukannya. andai kita tahu khdupn sbnr disana nnti, nscaya ketaatan pd Allah di sini sgt ringn berbnding kehidupn yg dasyat d sana. Allahukabar.
cukuplah MATI sebagai peringatan kpd kita..nescaya kambing2 akn bertukar mnjd singa yg garang.
cukuplah kish sahbt kita di plstin sbgai teladan. di mana ummt islam yg sgt rmai? HNYA SPRTI BUIH DI LAUTAN.
sama sprti kish kambing dan singa tadi..

marilah kita sama2 mnjdi PERANTAU KE AKHIRAT..
tabarokallahhualaik..

March 6, 2009 at 7:32 AM  
Mustakim Bin Suhaili said...

MARILAH KITA BERSAMA-SAMA BERFIKIR SEDAR, BERCITA-CITA JELAS DAN BERJIWA BESAR..
kITA SEMUA INI ADALAH PERANTAU KE AKHIRAT DAN KELAKUAN KITA DISEKOLAH KEHIDUPAN PENENTU SEGALANYA..

April 9, 2009 at 7:12 AM  
Visit the Site
MARVEL and SPIDER-MAN: TM & 2007 Marvel Characters, Inc. Motion Picture © 2007 Columbia Pictures Industries, Inc. All Rights Reserved. 2007 Sony Pictures Digital Inc. All rights reserved. blogger templates